Bencana keuangan dan resesi terburuk dalam sejarah

Bencana keuangan dan resesi terburuk dalam sejarah – Perekonomian di seluruh dunia dilaporkan berada di ambang bencana keuangan terburuk belakangan ini, karena biaya hidup akan meningkat selama tahun 2022. Di Inggris khususnya, mungkin akan terjadi resesi lain, menurut Telegraph(opens in new tab ), sementara inflasi telah naik ke level tertinggi 30 tahun sebesar 5,5%, menurut The Guardian(dibuka di tab baru).

Menurut Institute for Government(dibuka di tab baru), inflasi di Inggris Raya akan mencapai puncaknya pada 7,25% pada bulan April 2022. Karena angka ini melampaui kenaikan upah, kenaikan pajak (juga dimulai pada bulan April), tampaknya siap untuk meninju lebih jauh. lubang di dompet penduduk. Ada kemungkinan bahwa Inggris sekali lagi akan menghadapi periode ‘stagflasi’, mirip dengan penurunan ekonomi pada tahun 1970-an, menurut The Evening Standard(buka di tab baru).

Selama berabad-abad telah terjadi banyak bencana fiskal, kehancuran ekonomi, dan krisis global serupa yang telah merusak keuangan nasional dan pendapatan keluarga. Dari Krisis Kredit tahun 1772, hingga Resesi Hebat tahun 2008, banyak dari https://gadunslot.art/ peristiwa ini telah memberi kita pelajaran penting tentang bagaimana menghadapi situasi yang kita hadapi saat ini dengan sukses.

Berikut adalah bencana keuangan dan resesi terburuk dalam sejarah, dan apa yang dapat kita pelajari darinya.

5 of the World's Most Devastating Financial Crises | Britannica

Bencana keuangan dan resesi terburuk dalam sejarah

THE 1772 CREDIT CRISIS

Pada bulan Juni 1772, bank London Neale, James, Fordyce dan Down runtuh menyusul kerugian sekitar £300.000 (setara dengan sekitar £48,8 juta atau $64 juta dalam uang hari ini) senilai saham spekulatif di East India Company (EIC). Kepanikan segera terjadi ketika kebangkrutan meningkat di seluruh London, dan hampir setiap bank swasta di Skotlandia bangkrut menurut Sejarah Global (terbuka di tab baru). Krisis dengan cepat menyebar ke beberapa bank Belanda sebelum pasar akhirnya tenang, menurut Liberty Street Economics(opens in new tab).

Namun, krisis berdampak paling parah pada EIC, dan perusahaan menghadapi kekurangan uang tunai yang sangat besar, kata Liberty Street Economics. Untuk mencegah EIC runtuh, pada 1773 pemerintah Inggris mengesahkan Undang-Undang Teh, yang memberi perusahaan monopoli atas penjualan teh Amerika Utara, menurut Museum Pesta Teh Boston(dibuka di tab baru). Karena tindakan inilah pada 16 Desember 1773, para patriot Amerika melemparkan 342 peti teh ke laut dalam protes yang kemudian dikenal sebagai Pesta Teh Boston.

PANIC OF 1873 AND THE ‘LONG DEPRESSION’

‘Depresi Hebat’ yang asli (menurut sebuah artikel oleh Institute of Economic Affairs(buka di tab baru), istilah ini digunakan hingga tahun 1950-an), Depresi Panjang dimulai pada tahun 1873 dengan runtuhnya Bursa Efek Wina, menurut ke situs bersejarah, The World of the Habsburgs(opens in new tab). Di Inggris, kepanikan mengakibatkan stagnasi ekonomi selama hampir dua dekade, menurut American History USA(opens in new tab). Ini sekarang dikenal sebagai Depresi Panjang, karena berlangsung setidaknya 23 tahun.

Demonetisasi perak di Jerman dan Amerika Serikat, serta meningkatnya investasi spekulatif adalah beberapa penyebab bencana yang sering disebutkan.

Michel Beaud, dalam makalahnya: “From the Great Depression to the Great War(buka di tab baru)” menulis: “Bursa saham di Wina diikuti oleh kegagalan bank di Austria dan kemudian di Jerman.” Beaud mengklaim bahwa kenaikan harga dan profitabilitas yang lebih rendah berdampak langsung pada industri Jerman, dengan harga besi tuang turun sekitar 27%.

Di A.S., bank seperti Jay Cooke & Co menggalang dana melalui penjualan obligasi, terutama yang berkaitan dengan perkeretaapian. Ketika biaya konstruksi membengkak, Jay Cooke & Co dan rumah perbankan lainnya runtuh, menurut Library of Congress(buka di tab baru) . Hasilnya, pada 20 September, Bursa Efek New York terpaksa menghentikan perdagangan untuk pertama kalinya. Menurut Beaud, ekspor di Inggris turun 25% sementara pengangguran hampir dua kali lipat (7.490 pada tahun 1873 dan 13.130 pada tahun 1879).

Salah satu penyebab utama krisis 1873 adalah peningkatan pesat dalam produktivitas komersial dan industri, menurut Stephen Davies, kepala pendidikan di Institute of Economic Affairs. “[Ini] menciptakan banyak produk baru tetapi juga menyebabkan penyesuaian yang sangat besar karena industri lama menyusut. Ada juga pergeseran fokus ekonomi dunia, menuju bagian dunia baru yang sedang berkembang seperti Jerman dan AS.” Davies menulis untuk Institute of Economic Affairs(terbuka di tab baru), mengutip Irving Fisher.

Davies menyatakan bahwa pelajaran yang bisa diambil dari kehancuran tahun 1873, yang menurutnya mencerminkan masalah pada tahun 2012 adalah bahwa: “masalah mendasarnya adalah salah satu penataan kembali ekonomi jangka panjang daripada penurunan permintaan yang sederhana.”