Saham Edukasi Online Yang Harus Dipelajari Investor

Saham Edukasi Online Yang Harus Dipelajari Investor

Saham Edukasi Online Sebuah studi yang dilakukan oleh www.sbobet88.digital/ Global Market Insights (GMI) menyimpulkan bahwa pasar e-learning global akan tumbuh 20% setiap tahun selama tujuh tahun ke depan dan melampaui angka $1 triliun pada tahun 2028. Pertumbuhan yang lebih cepat bahkan diperkirakan untuk kawasan Asia Pasifik dan India.

Ini menunjukkan bahwa lonjakan permintaan pembelajaran online yang disebabkan oleh Covid-19 hanya memulai apa yang diharapkan menjadi perubahan multiyear dalam cara kita belajar.

Karena akses Internet berkecepatan tinggi menjangkau lebih banyak penjuru dunia, lebih banyak orang akan dapat mengakses platform e-learning untuk memajukan pendidikan mereka. Lebih banyak kursus akan diambil, lebih banyak gelar akan diperoleh, dan lebih banyak pelatihan karyawan akan diselesaikan melalui pengalaman pembelajaran jarak jauh seiring berjalannya dekade.

Pertumbuhan yang diantisipasi memiliki petahana industri dan penantang baru berteriak-teriak untuk mendapatkan sepotong kue. Penawaran produk, perekrutan guru, dan kemajuan teknologi berkembang pesat.

Anda tidak akan tahu ini adalah area yang panas, bagaimanapun, dengan bagaimana kinerja saham pendidikan online. Kelompok layanan pendidikan dan pelatihan turun 20% lagi tahun ini setelah jatuh lebih dari 70% dari puncaknya yang dipicu pandemi tahun 2021.

Industri ini sangat tidak disukai di tengah banjir persaingan dan perbandingan tahun-ke-tahun yang sulit. Ini telah memberikan peluang bagi investor yang memahami lintasan pertumbuhan jangka panjang dalam e-learning.

Apa itu Saham Teknologi Pendidikan yang Baik?

Saham Edukasi Online Yang Harus Dipelajari Investor

Roti dan mentega perusahaan membantu lembaga pendidikan mengubah materi kursus dan keahlian mereka menjadi solusi pembelajaran online yang memenuhi kebutuhan mahasiswa modern. 2U terkenal karena program gelar gratisnya yang memungkinkan siswa memperoleh gelar dan sertifikat tanpa menginjakkan kaki di kampus perguruan tinggi.

Minggu lalu 2U melaporkan peningkatan 9% dalam pendapatan kuartal pertama tetapi kerugian bersih hampir dua kali lipat menjadi $ 18,5 juta. Peningkatan biaya sebesar 35% sebagian besar terkait dengan biaya non-tunai satu kali, tetapi juga peningkatan biaya operasional untuk mendukung rencana pertumbuhan.

Inisiatif pertumbuhan 2U dibangun di sekitar integrasi edX yang baru saja diakuisisi. Seiring waktu, perusahaan bertujuan untuk memperluas lebih dari 4.000 penawaran untuk menegaskan dirinya sebagai mitra transformasi digital pilihan untuk universitas di seluruh dunia.