Zinedine Zidane pemain sepak bola Prancis

Zinedine Zidane, nama panggilan Zizou, (lahir 23 Juni 1972, Marseille, Prancis), pemain sepak bola (sepak bola) Prancis yang memimpin negaranya meraih kemenangan di Piala Dunia 1998 dan Kejuaraan Eropa 2000. Dia kemudian menemukan idn poker apk kesuksesan sebagai manajer.

Setelah bermain untuk tim junior AS Saint-Henri, Zidane bergabung dengan Cannes pada tahun 1989 dan dengan cepat menjadi pusat serangan tim. Gelandang jarak jauh, ia memiliki kekuatan tubuh bagian atas dan keterampilan gerak kaki yang luar biasa yang dilengkapi dengan visi lapangannya yang unggul. Pada tahun 1992 dia dipindahkan ke Bordeaux, di mana dia mencetak 10 gol tertinggi dalam karirnya di musim pertamanya bersama tim. Dua tahun kemudian Zidane dinobatkan sebagai Pesepakbola Muda Terbaik di Prancis dan melakukan debutnya di kompetisi internasional dengan dua gol dalam 17 menit melawan Republik Ceko.

Masa kecil

Zinedine Yazid Zidane lahir pada tanggal 23 Juni 1972 di Marseille, Prancis. Putra imigran Aljazair, Zidane belajar bermain sepak bola di jalan-jalan La Castellane, bagian yang sulit di Marseille. Setelah membintangi klub pemuda lokal, Zidane yang berusia 14 tahun ditemukan di kamp pelatihan Federasi Sepak Bola Prancis oleh perekrut AS Cannes Jean Varraud, dan menghabiskan tiga tahun berikutnya untuk mengasah keterampilannya di divisi pemuda Cannes.

Karir profesional

Zidane membuat penampilan profesional pertamanya untuk Cannes pada usia 17 tahun, mencetak gol dalam debutnya. Dia pindah ke Bordeaux pada tahun 1992, dan di tahun-tahun berikutnya gelandang serang ini terkenal karena permainannya yang serba bisa. Rentan terhadap ledakan emosi sesekali, Zidane sebaliknya adalah perwujudan kontrol dengan bola di kakinya, tampaknya tahu kapan harus bermanuver melalui pertahanan, menemukan rekan satu tim dengan umpan tepat atau melepaskan tembakan ke gawang.

Zidane ditransfer ke Juventus F.C. di Liga Seri A Italia yang prestisius pada tahun 1996. Langkah tersebut membawa https://www.aqilahnews.com/ peningkatan yang nyata dalam visibilitas dan ekspektasi, tetapi Zidane membuktikan bahwa dia siap menghadapi tantangan tersebut dengan membawa Juventus meraih Piala Super Italia, Piala Super UEFA, Piala Interkontinental, dan sepasang gelar Gelar Seri A selama dua musim berikutnya.